Tikachu's Weblog

Just another WordPress.com weblog

KADO SPESIAL BUAT AKHAWAT : TAU GA ? AKU “GA BOLEH” MENIKAH !!

pada Oktober 12, 2008

“Pokonya ummi ga akan dateng ke nikahan kamu kalo kamu ngotot terus !!”.

Aku nangis. Ga berhenti … walau kakak dah coba buat ngelurusin apa yang aku maksud.

“Kamu ngerti donk. Ummi ga setuju kalo kamu harus nikah sekarang-sekarang ini !”, “Ampe kapan ade harus ngerti ?! Syarat apa lagi yang ummi mau ? Apa masih kurang ade kuliah plus kerja dan udah bisa ngasih duit buat keluarga ?”.

Aku makin nangis, udah ga bisa ngomong apa-apa lagi ….

Subhanallah …. Memang betul apa yang dibilang ama temen-temen, waktu mereka berusaha bilang ke ummi dan abinya tentang itikad baiknya untuk menyempurnakan setengah agama. Setauku, Islam mempermudah proses pernikahan dan justru mempersulit proses thalaq. Saat ada muslimah yang sudah merasa siap untuk menikah maka dianjurkan agar ia segera dinikahi, dan bahkan hukumnya bisa menjadi wajib, alias dosa kalo ga dilaksanain.

Aku berusaha paham tentang “sifat keras” ummiku yang masih ngelarang aku buat nikah. Rasanya, tiga tahun bukan waktu yang sebentar buat berusaha ngobrol ke ummi kalo aku ngerasa butuh nikah saat ini. Waktu tingkat dua, ummi ngasih syarat aku lulus S1 dengan predikat cumlaude, baru boleh nikah. Well … oke … berarti itu dua tahun lagi. Waktu aku tingkat empat, aku berusaha membuka wacana lagi tentang rencana pernikahanku ke ummi. Coz murabbiyah juga sudah nanya berkali-kali, kapan aku ngikutin jejak temen-temen yang lain, alias nikah cepat. Dan … ternyata syarat itu bertambah !! Selain lulus S1, aku harus udah kerja dulu dan calonku (siapapun dia) harus sudah kerja juga. Loh ?! Berhubung waktu itu PLO dengan tugasnya yang seabreg banget, aku urungin niatku untuk ngobrol lebih lanjut ke ummi.

Saat yang dinanti tiba, aku dah lulus (ckckckck …) dan tinggal nunggu wisuda. Lagi-lagi murabbiyahku nanya, kapan nikah ? tapi, lagi-lagi juga aku belum bisa jawab.

Sekarang aku dah kerja, dengan gaji cukup lumayan untuk seorang freshgraduate. Alhamdulillah, aku juga keterima di program magister Teknik dan Manajemen Industri ITB, hanya selang beberapa hari setelah lulus S1. Rezeki berikutnya juga langsung ngalir. Aku dapet voucher beasiswa S2 senilai 30,8 juta. Maha Suci Allah. So … artinya, buat kuliah ga perlu repot lagi buat mikirin dari mana uangnya. That’s enough for now … cukup lengkap rasanya buat modal nikah and ngomong lagi ke ummi.

Buat kesekian kalinya, ummi masih ngelarang aku nikah, dengan alasan aku belum lulus S2. Loh, kok syaratnya nambah terus ya ? Secara aku pengen jadi dosen, yang sebaiknya S3 juga, jangan-jangan baru boleh nikah setelah S3 ? Walah …. bisa-bisa 30 tahunan donk L.

Ok, aku ngalah. Mungkin waktunya memang belum pas. Jalanin dulu deh semester ini sekalian ngebuktiin ke ummi kalo aku memang sudah siap untuk nikah. Dua bulan berlalu. Semua aktivitas dijalani dengan sebaik mungkin, kuliah and kerja. Dan tiba-tiba ….obrolan itu muncul lagi. Padahal ga aku rencanain sebelumnya. Tapi, hasilnya tetap sama, aku “ga boleh” nikah dalam waktu dekat (tahun 2008). Aku berusaha buat lebih paham, kenapa ummi masih sekeras itu. Alhamdulillah, aku sadar …

Untuk para saudariku yang ingin menikah … ada beberapa ibrah yang bisa dipetik dari sepenggal kisah di atas :

· Untuk apa aku menikah ?

Aku coba muter otak. Kenapa sih tika, kamu kepengen segera nikah ? Jujur ama diri sendiri ! Gotcha .. ok, aku pengen nikah mungkin belum karena 100% ikhlas pengen nyari ridha Allah, tapi masih ada embel-embel lain, seperti : temen-temenku (temen liqa, GAMAIS, TI, dkk) dah pada nikah, masa aku belum ? Mana ada yang dah punya bayi pula J. Trus … di TI2004 lumayan santer beredar info kalo aku akan menjadi orang berikutnya yang menyempurnakan setengah agama (bukan Geer, tapi fakta). Aku seneng, skaligus terbebani. Temen2 begitu khusnuzon dan mendorong aku buat cepet nikah, tapi da faktanya … aku belum boleh nikah. Dan embel2 lain yang ga bisa kutulis disini, karena sifatnya privasi.

Tapi, sebenernya buat apa aku nikah ? Nikah bukan berarti harus punya gaji 20 juta dulu, punya mobil dan rumah sendiri, pekerjaan mapan, karir menanjak … ahh … semua itu relatif. Aku sadar, nikah itu untuk menggabungkan dua kekuatan besar (si ikhwan dan si akhawat) sehingga hidup jadi lebih bernilai. Da’wah makin kenceng, semangat makin kuat, dan yang terpenting … nikah itu kado yang harus menjadi sangat bernilai buat orang tua. Nikah cepet atau nikah telat itu relatif dan ga menjamin kebahagiaan hidup. Tapi, proses menuju pernikahan yang barokah Insya Allah akan menghasilkan pernikahan yang barokah juga, yang ujungnya buat ngedapetin kebahagiaan hidup. Bener banget, niat nikah itu penting untuk dirumuskan maknanya waktu kita memutuskan akan berproses untuk menikah

· Restu orang tua = prasyarat nikah

Taushiyah ustad Zulfi waktu siang itu agak beda dari biasanya. “Yang paling penting dari sebuah pernikahan adalah restu kedua orang tua, karena ridha Allah ada di dalam ridha orang tua”. Jujur, waktu itu aku ga paham, tapi setelah kejadian tadi malem, aku jadi paham. Ga peduli calon kita ganteng, saleh, kerja mapan, dah punya rumah, atau apapun itu, tapi kalo ummi abi ga ngerestuin, yah sama aja boong. Yang ada kesiksa seumur idup.

Jadi inget kisah seorang temen yang ga direstuin waktu akan nikah. Dua tahun pertama dalam rumah tangga, semua berjalan adem ayem. Pertengkaran kecil bisa dikompromikan sampai usai. Tapi, di tahun ketiga mulai muncul pertengkaran hebat yang berujung pada perceraian, dan temenku itu harus bisa menerima fakta kalau dia dan istrinya harus bercerai di usia yang masih sangat muda, 21 tahun. Na’udzubillah. Walaupun boleh, tapi cerai itu dibenci ama Allah …

Dia sempet sharing penyebab dia cerai, dan percaya ga percaya …. salah satunya adalah karena orang tuanya ga ngerestuin waktu dia memutuskan untuk meminang gadis pujaannya itu. Alhasil, setelah berumah tangga, semuanya dijalanin tanpa memedulikan keadaan dan pertimbangan orang tua. Inget juga sebuah hadits … kira-kira matannya (baca : redaksinya) kaya gini : Semua dosa akan ditangguhkan balasannya sampai di akhirat kelak, kecuali satu dosa, yaitu dosa kepada orang tua yang balasannya akan diberikan di dunia. Masya Allah … bisa jadi dengan “melangkahi” orang tua, kita dah nyakitin perasaan mereka, dan langsung Allah bales di dunia …

Inget hadits itu, aku langsung mohon maaf dan mencium tangan ummi seusai ngobrol tentang rencana pernikahanku. Akhirnya aku sadar, selama si Imam belum didatangkan oleh Allah, ummi tetap jadi Imam dan “malaikat” yang harus dipatuhi dan paling diprioritaskan.

· Persiapan yang mantap

Sedikit ngulas kisah Ny. AKS, yang membunuh tiga orang anaknya karena stress dalam hal ekonomi. Beliau merasa tidak memiliki kehidupan ekonomi yang layak dan cukup untuk membiayai anak-anaknya sampai dewasa. Apalagi, penghasilan suami yang sangat pas-pasan (sekitar Rp1,5 juta per bulan) dan beliau yang tidak bekerja, membuat beliau semakin khawatir. Kekhawatiran yang terakumulasi itu yang akhirnya menggelapkan mata dan pikiran Ny. AKS. Padahal, waktu masih menjadi mahasiswi (alumnus ITB niy), beliau dikenal sebagai orang yang hanif dan dinilai cukup paham dalam agama.

Banyak ibrah yang bisa diambil dari kisah Ny.AKS. Terutama tentang pentingnya bersiap-siap dan membekali diri sebelum nikah. Bukan Cuma bekal materi, tapi juga bekal ruhiy atau mental, bekal ilmu, dan bekal jasad atau kesehatan badan. Termasuk bekel keterampilan khusus akhawat : masak, jait, beberes, nyetrika, nyuci, dll.

Tapi, muncul pertanyaan penting … SAMPAI KAPAN KITA TAHU BAHWA KITA SUDAH SIAP atau PERSIAPAN KITA SUDAH CUKUP UNTUK NIKAH ? Salah satu jawabannya ada di QS Al Baqarah : 286, bahwa Allah ga akan ngasih sesuatu ujian di luar kemampuan hambaNya; dan QS Al Buruj (juz 30) ayat terakhir, bahwa semuanya sudah diatur dalam Lauh Mahfuzh.

Jodoh itu urusan yang dah ditentuin bahkan semenjak ruh kita belum ditiupkan di dunia. Jodoh itu sesuatu yang dah pasti. Tapi tetep harus kita ikhtiarin, dan dengan bersiap-siap … itu adalah sebagai salah satu bentuk ikhtiar kita J. Kalau Allah memandang kita sudah siap, dia pasti akan datang dari arah yang tidak diduga, dan dalam waktu yang tidak dikira. So, prepare ur best …

· Kenali sang Imam

Nah, buat urusan ini, mending konsultasi ama teteh mentor atau murabbiyah masing-masing deh. Tapi, ilmu tentang mengenal dan memilih calon suami itu ilmu yang penting, so … harus dipelajari sebaik mungkin J. Beberapa rekomendasi buku yang bagus buat persiapan nikah : Di Jalan Da’wah Aku Menikah, Menjadi Istri dan Suami Shalihah, Cinta di Rumah Hasan Al Banna, Fiqh Munakahat.

Salah satu nasihat dari ummi : “Ade tuh harus kenal ama calon ade, ga cuma kelebihannya aja. Justru yang lebih penting adalah kenal ama kekurangannya dan kenal ama keluarganya. Bisa jadi, pernikahan ga bertahan awet karena ada kultur dua keluarga yang ga cocok”. Yup. That was her advice J.

Yah … siapapun dia, Insya Allah dia yang terbaik yang Allah pilihkan untukku. Jangan lupa, istikharah dari sekarang … minta dibimbing oleh Allah untuk ditunjukkan siapa jodoh kita sebenernya. Minta juga keluarga kita, terutama ummi dan abi, untuk ngelakuin hal yang sama.

Alhamdulillah, Allah menyadarkan aku saat ini … J. Aku punya beberapa azam untuk nyiapin pernikahanku … apa aja ?! This is my secret. Mohon do’anya aja.

Bumi Allah, 7 Syawal 1429 H / 7 Okt 2008

————–tika——————————-


11 responses to “KADO SPESIAL BUAT AKHAWAT : TAU GA ? AKU “GA BOLEH” MENIKAH !!

  1. dian mengatakan:

    -pertamax!-

    blog baru niiih…?🙂
    iya tika sayang, menikah itu bukan episode terakhir untuk menguji multitalenta (😀 ) tapi justru gerbang masa depan. wajar kalo ummi tika merasa belum tepat saat sekarang ini karena rasa sayang orang tua pada anaknya. lurusin aja niatnya dulu, untuk menggenapkan setengah dien. yang selanjutnya insyaAllah mengikuti deh, asal niat udah bener😀 (sotoy deng, belom nikah ini :p )

  2. moei mengatakan:

    Subhanallah.. sekalinya nulis tau-tau udah nulis yang begini. semoga dmudahkan ya, urusannya….
    yupz! emang qt cuma bisa berusaha plus berdoa pus tawakal. Allah swt yang menentukan.

    kalo kata seseorang,, “we might not see the grand design Allah swt had created for us. but it’s must be the perfect one!”

    so,, tunggu aja “the perfect one” itu muncul…🙂

  3. novi mengatakan:

    wah, tika ngeblog😀
    kapan nulis lagi nih tik? ditunggu ya, tulisan dahsyat selanjutnya…

  4. errick mengatakan:

    haduh postingan pertama udah serem gini… punteun2 ga sengaja lewat…

  5. detri mengatakan:

    ini teh kartika akbaria ya????
    subhanallah… gimana S2 nya? lancar?
    Tulisannya bagus…🙂
    Luv ya coz Allah

  6. danar astuti dewirini mengatakan:

    waahh.. tth punya blog jg!
    hehehehee.. dibuka dg tulisan yang menggugah *kata yg ambigu..*
    keknya ukhti”emg pinter nulis ya, haluuss gtu hatinya, bgitu pula tutur bahasanya.. ck3

  7. nursatwika mengatakan:

    tikitik…gini nih…ga ngomong-ngomong kalau punya blog…
    aku taunya dari blog si miftah pipi tuh…*sebaaal…><

    menanggapi tulisanmu: iya betul, tik…jodoh itu akan datang pada saat yang tepat dan ridho orangtua itu adalah faktor yang sangat penting untuk diperhatikan sebelum memulai langkah kehidupan berikutnya…

    hehe…that’s why aku memutuskan untuk mengikuti apa yang ibu minta padaku tentang kapan sebaiknya aku menikah karena terus terang aku ga pernah sanggup melihat mata ibu yang berkaca-kaca *untuk saat-saat ini* kalau aku mulai serius membahas tentang pernikahan. Ibu belum siap, itu yang kutangkap..hehe…Kupikir pernikahan sebaiknya berlangsung dengan kesiapan dari banyak pihak, tidak cuma calon mempelai, tapi juga keluarga kedua belah pihak, terutama orang tua…:p

    love u, sis…always wish u all the best…
    eh, aku link blognya ya…:D

  8. Nanda mengatakan:

    hmm,,tika, semoga pda waktu yang tepat semua prosesnya dimudahkan,,amiin:)
    mizz u..!!

  9. ternyata tika, selama ini…

    aku link ya, blog-mu, selamat datang di dunia perblog-an, welcome to the blog

  10. F Sofia Bunda mengatakan:

    Alhamdulillah sempat baca tulisan ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: